Kamis, 25 Juli 2013

salah siapa

Dulu waktu kecil, selalu punya pemikiran kalo manusia sejagad raya itu pasti baik. Entahlah, ini pemikiran bagus atau ngga. Entah emang orang tua saya yang ngasi pemahaman kayak gini, atau emang saya yang terlalu polos.
Dan saking polosnya, apapun yang dibilang ke saya akan saya percaya seratus persen sebagai informasi yang benar. Ada kejadian lucu -tp memalukan kayaknya- yang berkaitan dengan hal ini. Dulu, di rumah itu tontonan favorit pasti sejenis Discovery Channel gitu, pokoknya yang bahas-bahas masalah hewan atau alam gitulah. Meski itu tv masih hitam-putih, tp entah gimana caranya yg teringat sampai sekarang semua acara tv yg pernah saya tonton di tv itu tetep berwarna. Eh.. bukan itu point pentingnya. Balik lagi, jadi pas lagi nonton itu acara tv lagi ngebahas tentang Gorila. Nah, Gorilla kan gede tu kan ya. Jadi siputrikecil, dgn polosnya nanya ke bapak.

“Pak, ada ga monyet yang lebih besar dari Gorilla?” tanya siputrikecil.

Dan emang Bapak saya yg jahil, dengan sekenanya ngejawab, “Ada”.

“Apa?” tanya siputrikecil lagi.

Dan dgn santainya si Bapak menjawab, “Nangkala”.

Entah yg lain ga ngerti maksud si Bapak, entah terlalu fokus sama yg di tonton, atau entahlah. Tp siputrikecil amat sangat ngerti maksudnya. Dan langsung nyimpen kata itu sebagai info penting. Oke, lanjut nontonnya. Besok-besoknya, main tebak-tebakan kata ni sama sikakak. Tibalah di clue binatang. Pas giliran siputrikecil, akhirnya dia memutuskan untuk menggunakan info penting yg pernah didapetnya beberapa hari yg lalu. Yups, benar sekali. Nangkala. Dan anda tau apa yg terjadi saudara-saudara? Kejadiannya pas di tengah hari siang, dan si Bapak udah pulang dr ladang ntuk istirahat dan makan siang sebelum kembali kerja lagi. Nah, setelah udah ditebak-tebak kata yang td ga ada yang berhasil. Sikakak nyerah, dan dengan penuh rasa kemenangan siputrikecil dengan bangganya mengatakan Nangkala. Sikakak dan Mak pun langsung ketawa terbahak-bahak malah. Siputrikecil bingung, dan dengan wajah polosnya nanya lagi ke Bapak yg lagi melamun kayaknya. “Pak, memang ada kan Nangkala? Jd org ini kok ketawa?” tanya siputrikecil. Dan tawa mereka pun meledak seketika. Barulah Bapak menjelaskan bahwa Nangkala itu cuma imajinasi aja. Nangka tentu lebih besar dari Gori (nangka muda), jadi mungkin Nangkala lebih besar dr Gorilla. Kira-kira gitulah.
Hahaha.. kalo inget yg gini, ngerasa ya ampuuuuun. Siputrikecil dulu polosnya keterlaluan ternyata. -___-“ *ah.. merindukan masa-masa kayak gini lagi.

Udah tau kan dulu siputrikecil polosnya keterlaluan? Tp seiring bertambahnya umur, dan makin banyaknya jenis manusia yg dihadapi, barulah akhirnya tersadar. Kalo di dunia ini tuh ga semua hal bisa langsung dipercaya begitu saja. Perlu dikaji lebih lanjut. Perlu disaring tuh info. Tp kan ya sampe sekarang kadang-kadang masih ada tuh jg residunya. Heran kenapa ga ilang-ilang. Cuma ya ga separah waktu kecil juga. Tp sekalinya ga percaya, ini siputridulu-sekarang susah buat percaya. Mau situ jungkirbalik, nangis darah, kalo siputridulu-sekarang ga percaya tetep aja ga percaya. Soalnya dulu pas zamannya sekolah, dapet pelajaran yg ngena kali. Pangkal-pangkalnya ya balik lagi, gegara terlalu percaya. Karena terlalu percaya, jadi punya prasangka yg "terlalu" kepada orang lain. Kalo diibaratkan, kayak segelas susu yg bisa menawarkan seember nila -jelas ga mungkin kan-. Parah ni kan siputridulu. Dan tau apa yg terjadi saudara-saudara? Ketika tau bahwa anggapannya terbukti salah sakitnya itu ngelebihin orang yang patah hati karena diputusin tanpa sebab atau yang bertahun-tahun mendam perasaan sebelah tangannya. *eh.. emang tau rasanya gimana?? -__- Denger-denger sama yg pernah ngalamin katanya sih sakitnya minta ampun. Itu katanya sih ya.
Kita ini, yg namanya manusia emang gitu tuh. Suka kali ngasi pengharapan besar sama makhluk-Nya. Suka kali beranggapan terlalu baik sama orang lain. Padahal apapun yang udah terlalu ga ada bagus-bagusnya. Kitanya baru liat sebagian kecil kebaikan yang dilakukan orang tsb trus kita beranggapan kalo orang itu baiiiiiikkkk banget. Parah ni manusia. Udah diperingatin pun sama Sang Junjungan, tetep aja ga inget. Kalo menilai orang itu nilai dari apa yang ia sampaikan, dr apa yg ia lakukan, dr apa yg ia katakan, bukan dr siapa dianya. Saya ingetin lagi nih ya, figuritas itu ga baik sodara-sodara. Catet. Pake capslock kalo perlu dgn tanda seru banyak-banyak. Udah? Inget ya. INGET!!!!!!!


Itu kan ceritanya siputrikecil, siputridulu, trus siputrisekarang gimana? Entahlah, ga bisa saya jawabnya siputrisekarang gimana. Tanya aja sama yg sering interaksi sama saya. Bisa ke mpit, bisa ke dekzat, bisa ke Kak Hallit, bisa ke mycheer 4-4 nya. Sila dipilih. :) #eh

2 komentar:

_shiZati_ mengatakan...

Gorilla - Nangkala, *asli baru ngerti beberapa menit setelah dibaca, abis itu ngakak! xD

kakput yang sekarang... hmm...
kakput mana ya? =p

Bintang Ketjil mengatakan...

ehh.. ga ada yg nanya juga.

Posting Komentar

Template by:

Free Blog Templates